Cerita Inspiratif Garam dan Air yang Mengandung Makna

 


Seringkali untuk menyampaikan sebuah pesan, maka dibuatlah sebuah cerita yang menggunakan perumpamaan. Seperti cerita inspiratif garam dan air berikut ini yang akan kamu baca.

Mengapa menggunakan sebuah perumpamaan? Bukankah jika ingin menyampaikan pesan, maka langsung saja disampaikan secara lugas?

Terkadang orang akan menolak pesan ketika itu disampaikan secara langsung. Namun ketika membaca cerita yang di dalamnya mengandung pesan, dia pun akan lebih mengerti dan paham dengan maksud yang ingin disampaikan.

Jadi bacalah cerita berikut ini ketika kamu sedang dalam masalah. Apapun masalahnya.

 

Cerita Inspiratif Garam dan Air (Pak Tua dan Seorang Pemuda)

Suatu ketika, hiduplah seorang tua yang bijak. Pada suatu pagi, datanglah seorang anak muda yang sedang dirundung banyak masalah. Langkahnya gontai dan air muka yang ruwet. Tamu itu, memang tampak seperti orang yang tak bahagia.

Tanpa membuang waktu, orang itu menceritakan semua masalahnya. Pak Tua yang bijak, hanya mendengarkannya dengan seksama. Ia lalu mengambil segenggam garam, dan meminta tamunya untuk mengambil segelas air. Ditaburkannya garam itu ke dalam gelas, lalu diaduknya perlahan. “Coba, minum ini, dan katakan bagaimana rasanya.”, ujar Pak tua itu.

“Asin. Asin sekali”, jawab sang tamu, sambil meludah ke samping.

Pak Tua itu, sedikit tersenyum. Ia, lalu mengajak tamunya ini, untuk berjalan ke tepi telaga di dalam hutan dekat tempat tinggalnya. Kedua orang itu berjalan berdampingan, dan akhirnya sampailah mereka ke tepi telaga yang tenang itu.

Pak Tua itu, lalu kembali menaburkan segenggam garam, ke dalam telaga itu. Dengan sepotong kayu, dibuatnya gelombang mengaduk-aduk dan tercipta riak air, mengusik ketenangan telaga itu. “Coba, ambil air dari telaga ini, dan minumlah. Saat tamu itu selesai meneguk air itu, Pak Tua bertanya lagi, “Bagaimana rasanya?”.

“Segar.”, sahut tamunya.

“Apakah kamu merasakan garam di dalam air itu?”, tanya Pak Tua lagi.

“Tidak”, jawab si anak muda.

Dengan bijak, Pak Tua itu menepuk-nepuk punggung si anak muda. Ia lalu mengajaknya duduk berhadapan, bersimpuh di samping telaga itu. “Anak muda, dengarlah. Pahitnya kehidupan, adalah layaknya segenggam garam, tak lebih dan tak kurang. Jumlah dan rasa pahit itu adalah sama, dan memang akan tetap sama.”

“Tapi, kepahitan yang kita rasakan, akan sangat tergantung dari wadah yang kita miliki. Kepahitan itu, akan didasarkan dari perasaan tempat kita meletakkan segalanya. Itu semua akan tergantung pada hati kita. Jadi, saat kamu merasakan kepahitan dan kegagalan dalam hidup, hanya ada satu hal yang bisa kamu lakukan. Lapangkanlah dadamu menerima semuanya. Luaskanlah hatimu untuk menampung setiap kepahitan itu.”

Pak Tua itu lalu kembali memberikan nasehat. “Hatimu, adalah wadah itu. Perasaanmu adalah tempat itu. Kalbumu, adalah tempat kamu menampung segalanya. Jadi, jangan jadikan hatimu itu seperti gelas, buatlah laksana telaga yang mampu meredam setiap kepahitan itu dan merubahnya menjadi kesegaran dan kebahagiaan.”

Keduanya lalu beranjak pulang. Mereka sama-sama belajar hari itu. Dan Pak Tua, si orang bijak itu, kembali menyimpan “segenggam garam”, untuk anak muda yang lain, yang sering datang padanya membawa keresahan jiwa.

Hatimu, adalah wadah itu. Perasaanmu adalah tempat itu. Kalbumu, adalah tempat kamu menampung segalanya. Jadi, jangan jadikan hatimu itu seperti gelas, buatlah laksana telaga yang mampu meredam setiap kepahitan itu dan merubahnya menjadi kesegaran dan kebahagiaan.

 

Cerita Inspiratif Garam dan Air (Seorang Gadis dan Penolakan)

Seorang gadis cantik sedang termenung di teras rumahnya, dengan kedua tangan yang menopang dagunya di atas meja. Ia nampak murung dan sedih.

“Anita, apa yang kamu lakukan?” tanya Bu Ena dari balik pagar rumahnya yang sudah rapuh.

“Saya bingung Bu, sudah melamar pekerjaan ke sana ke sini tidak ada yang menerima saya, semuanya menolak,” jelasnya.

“Mari sini, sekalian makan siang bareng Ibu,” ajaknya.

Anita pun mengangguk, pertanda menerima tawaran itu, kemudian ia membantu Bu Ena masak untuk makan siang untuk anggota keluarganya.

Bu Ena membawa gelas dan ember berisi air, “Anita, mendekat lah ke sini,” panggilnya, “lihat ini!”

Bu Ena memasukkan satu sendok garam ke dalam gelas dan ember, “coba kamu rasakan!” pintanya.

“Air di dalam gelas sangat asin, sedangkan di dalam ember tidak begitu asin, Bu,” jelas Anita.

“Ini perumpamaan kamu dan masalahmu. Gelas dan ember menjelaskan dirimu, sedangkan garam adalah masalahmu.”

“Maksudnya bagaimana, Bu,” Anita bingung.

“Jika kamu menjadikan dirimu gelas, maka kamu menganggap garam itu sebagai masalah besar untukmu, sedangkan jika kamu menganggap kamu ember, dimana garam tidak bisa banyak merubah rasanya, kamu akan lebih semangat menjalani hidup karena tidak menganggap masalah yang kamu hadapi sebagai masalah besar,” jelasnya.

Sebesar apapun masalahmu, asal kamu yakin dan kuat dalam menjalaninya, itu tidak akan membuatmu terpuruk, justru harusnya bisa membuat kamu lebih desawa. Ingat! Sebesar apapun masalahmu, masih ada Tuhan yang maha besar siap membantumu.

 

Inti dari kedua cerita di atas tentang garam dan air pada dasarnya sama, yaitu masalah yang kamu hadapi tergantung darimana kamu menyikapinya. Apakah kamu akan menjadi gelas? Atau kah telaga/ember?

Masalah akan selalu ada dalam hidup kita. Namun jangan cemaskan itu karena kamu memiliki hati. Hati adalah wadah yang seperti telaga atau ember. Hati yang luas dan lapang lebih bisa menerima keadaan. Sehingga hatimu lah yang bisa mengubah masalahmu menjadi kebahagiaan.

Semoga kedua cerita inspiratif garam dan air di atas mampu membantumu melihat masalah yang kini sedang kamu hadapi.


Posting Komentar untuk "Cerita Inspiratif Garam dan Air yang Mengandung Makna"