Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Dampak Pernikahan Dini Bagi Perempuan

Fenomena pernikahan dini tidak bisa dipisahkan dari budaya konvensional, Pendidikan, dan tentunya usia. Entah itu karena perjodohan atau kehendak sendiri, pernikahan dini tetap berdampak pada kehidupannya, terutama perempuan.

Sebelum Anda memutuskan untuk menikah muda, perlu Anda ketahui dulu mengenai dampak dari sisi baik dan buruknya.

Pernikahan dini dapat memiliki keuntungan. Karena itu pertanda bahwa Anda akan mulai menghabiskan lebih banyak tahun dengan pasangan Anda, tetapi itu juga membebani Anda dengan ratusan tanggung jawab baru yang harus dapat Anda penuhi.

Pasangan yang menikah dini, sering kali belum dewasa dan mereka mengalami kesulitan menghadapi tanggung jawab baru yang menyertai pernikahan. Ada banyak situasi dalam hidup yang dapat menyebabkan perselisihan diantara pasangan, jika mereka menikah dini.

Mari kita cari tahu beberapa situasi atau tanggung jawab seperti itu yang dapat menyebabkan kehidupan pasangan muda yang bermasalah dan penuh tekanan, terutama bagi wanita.

 

Dampak Pernikahan Dini

Kurangnya kedewasaan: Pernikahan membutuhkan banyak komitmen, pengertian dan kemampuan untuk memikul banyak tanggung jawab yang tidak dapat diharapkan dari dua orang yang sangat muda. Kedewasaan adalah sesuatu yang berhubungan langsung dengan usia. Tidak hanya pasangan yang menderita, kurangnya kedewasaan juga membuat individu sulit untuk menyesuaikan diri dalam situasi baru dengan orang-orang baru di sekitarnya dengan harapan yang sangat tinggi.

 

Uang juga penting: Ya, cinta adalah apa yang Anda bangun pada hubungan Anda, tetapi benteng cinta Anda hanya perlu beberapa detik untuk dihancurkan, jika kondisi keuangan Anda tidak baik. Padahal, cinta selalu ditempatkan di atas jika dibandingkan dengan uang, dalam kehidupan praktis, uang sangat berarti. Ketika Anda berada di rumah orang tua Anda, mereka menanggung tanggung jawab dan pengeluaran Anda, tetapi ketika Anda menikah, sangat jelas bahwa orang tua mengharapkan Anda untuk menanggung pengeluaran Anda sendiri. Jika Anda dan pasangan Anda tidak mapan secara finansial, Anda dapat mengalami kesulitan mengelola bahkan kebutuhan dasar hidup. Perkawinan yang sangat dini sering kali melibatkan pendidikan yang tidak lengkap dan pasangan yang hampir tidak memiliki pekerjaan atau tidak berpenghasilan sangat baik. Ini adalah alasan yang bagus untuk khawatir. Perempuan biasanya menjadi korban dalam situasi ini, karena perempuan selalu mengalah untuk laki-laki. Atas nama kehidupan anak perempuan dan laki-lakinya, perempuan harus bekerja keras untuk mendapatkan uang.

 

Batasan Kehidupan Perempuan : Perkawinan anak secara efektif mengakhiri masa kanak-kanak seorang gadis, membatasi pendidikannya, meminimalkan peluang ekonominya, meningkatkan risiko kekerasan dalam rumah tangga, dan menempatkannya pada risiko kehamilan dini, sering, dan sangat berisiko tinggi. Anak perempuan di bawah 15 tahun lima kali lebih mungkin meninggal saat melahirkan daripada wanita berusia 20-an dan menghadapi risiko cedera terkait kehamilan yang lebih tinggi, seperti fistula kebidanan.

 

Kesehatan Wanita : Pengantin anak sering kali tidak dapat menegosiasikan praktik seksual yang lebih aman dan oleh karena itu berisiko lebih tinggi terhadap HIV dan infeksi menular seksual lainnya. Konsekuensi negatif dari pernikahan anak menjangkau di luar anak perempuan itu sendiri: anak-anak dari pengantin anak 60 persen lebih mungkin meninggal pada tahun pertama kehidupan daripada mereka yang lahir dari ibu yang lebih tua dari 19 tahun, dan keluarga dari pengantin anak lebih mungkin menjadi miskin dan tidak sehat.

 

Mental Wanita : Pernikahan dini dapat mempengaruhi mental wanita. Karena adanya keterbatasan hidup, menyukai pendidikan, momen masa kanak-kanak dan kesempatan mengambil bagian yang disukai wanita. Ketika pasangannya tidak membiarkan hobi dan impian wanitanya, hal itu dapat berdampak pada turunnya harga diri wanita, kepercayaan diri wanita, dan kemudian wanita tersebut merasa stres.

 

Perempuan harus berpikir berulang-ulang untuk pernikahan dini. Mereka harus tahu siapa pasangannya dengan benar. Dan tentu saja, apakah Anda mencintainya? Hanya wanita yang bisa merasakan ini. Perasaan nyaman disamping seseorang.

Adalah salah jika menikah dini karena orang tuanya. Atau hanya karena cinta satu malam. Hal ini dapat menyebabkan perempuan menderita dan ujungnya adalah kekerasan dapat terjadi pada perempuan.

Posting Komentar untuk "Dampak Pernikahan Dini Bagi Perempuan"